Mantan Menteri Penerangan Malaysia Kini Sentil Gus Dur

Abdurrahman Wahid (Gus Dur).

Abdurrahman Wahid (Gus Dur)

KUALA LUMPUR – Setelah menghina BJ Habibie, mantan Menteri Penerangan Malaysia Zainudin Maidin kini menyinggung Abdurrahman Wahid atau Gus Dur. Ia menyebut Presiden RI keempat itu melakukan konspirasi pada reformasi Indonesia tahun 1998.

Maidin bahkan menyebut Gus Dur tak sendirian melakukan konspirasi itu. “Demonstrasi reformasi hasil konspirasi Habibie, Amien Rais, dan Gus Dur,” kata Maidin dalam blog pribadinya zamkata.blogspot.com, Rabu 19 Desember 2012. Ini adalah kali kedua Maidin menghina Habibie, sekaligus kali pertama ia menyertakan nama Gus Dur dan Amien Rais dalam tulisannya.

Dalam blognya itu, Maidin menyerukan kepada rakyat Malaysia untuk tidak meniru reformasi di Indonesia. “Sadarlah! Insaflah masyarakat Cina Malaysia! Adakah ini (reformasi) yang Anda mahu? Adakah ini yang Anda kejar?” tulis Maidin.

Di bawah tulisan singkat yang menuding Habibie, Amien Rais, dan Gus Dur melakukan konspirasi itu, Maidin pun menyertakan foto-foto demonstrasi BERSIH di Malaysia yang ricuh.

Foto-foto itu antara lain menunjukkan polisi Malaysia yang cedera di kepala akibat terkena lemparan batu demonstran, jurnalis media yang terluka di kepala akibat diserang demonstran, dan kendaraan polisi Malaysia yang dirusak gerombolan demonstran.

Maidin juga menyinggung ucapan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ketika berkunjung di Malaysia sehari sebelumnya, Selasa 18 Desember 2012. “’Berhentilah memprojekkan identitas global yang bukan jati diri sendiri.’ Inilah mesejnya yang jelas kepada masyarakat Indonesia yang sedang tenggelam dalam euphoria demokrasi,” tulis Maidin.

“Indonesia mahu menghentikannya (reformasi) dan kita mahu memulakannya dengan ajaran Anwar Ibrahim. Orang Cina telah mulai meniru budaya ini dan akibatnya suatu masa nanti akan menimpa diri mereka sendiri. Sayangilah perniagaan Anda!” kata Maidin lagi.

Hujat Habibie

Sebelumnya, di harian Utusan Malaysia, Maidin menyindir Habibie dan Anwar secara bersamaan. Menurutnya, kedua tokoh itu memiliki persamaan: sama-sama musuh dalam selimut bagi pemimpin kedua negara saat itu, Soeharto dan Mahathir Mohamad. Maidin pun menghujat Anwar yang telah mengundang Habibie ke Malaysia.

“Apa tujuan Anwar menjemput pengkhianat bangsa Indonesia ini ke Malaysia? Dia tidak mempedulikan perasaan rakyat Indonesia, karena mungkin mereka sama-sama ingin menunjukkan kebesaran dan keagungan mereka di masa lalu, untuk melindungi dosa besar mereka,” ujar Maidin.

Maidin juga geram dengan sikap Habibie yang menurutnya tidak menghormati pemimpin Malaysia. Saat itu, kenangnya, Habibie membuat PM Malaysia Mahathir Mohamad menunggu kedatangannya selama lebih dari dua jam dari Jakarta ke Kuala Lumpur untuk mendengarkan pidatonya. Padahal, saat itu Habibie belum menjadi presiden.

“Saya tidak tahu bagaimana tersiksanya para hadirin di Unisel mendengar ucapan manusia yang egonya amat tinggi. Apalagi dia (Habibie) mendapat kesempatan menyampaikan pidato di hadapan orang yang dianggapnya bodoh setelah sekian lama tidak didengarkan dan dihormati lagi oleh rakyat Indonesia. Pada hakikatnya mereka berdua (Anwar-Habibie) tidak lebih dari The Dog of Imperialism,” ujar Maidin.

SUMBER

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s